Untuk waktu yang paling lama yang bisa dibayangkan – faktanya selamanya – Malta mengalami gatal-gatal sepak bola yang tetap membuat frustrasi dan menyakitkan di luar jangkauan.

Tuan-tuan dan nyonya-nyonya, rasa gatal itu akan terhapus sepenuhnya malam ini ketika Inggris dan Italia bertemu di final turnamen sepak bola besar untuk pertama kalinya.

Pentingnya momen ini bagi Malta tidak dapat dilebih-lebihkan, karena, seperti kita, benar atau salah, sebuah negara di mana ribuan dan ribuan orang mendukung tim ini.

Ya, Azzurri dan Three Lions telah bertemu sebelumnya, berkali-kali, tetapi tidak pernah di final. Tidak pernah ketika hadiah yang ditawarkan adalah dinobatkan sebagai juara Eropa. Tidak pernah di panggung terbesar.

Sekarang, Gareth Southgate dan Roberto Mancini, dipandu dengan lembut oleh para dewa sepak bola, telah menyiapkan pertandingan yang sangat besar untuk Italia, besar untuk Inggris dan memikat untuk Malta.

Agar adil bagi Italia, bukan salah mereka bahwa permainan ini berlangsung begitu lama. Mereka mencapai final besar secara teratur dan sering bersekongkol untuk memenangkannya.

Inggris, bagaimanapun, agak kurang berhasil, saat ini mencapai final turnamen besar rata-rata sekali dalam satu abad. (Untuk memperjelas, saya berniat untuk berada di sekitar untuk yang berikutnya ketika saya berusia 104 tahun).

Kedua tim, menurut saya, sepenuhnya layak mendapatkan slot mereka di pertandingan besar malam ini.

inggris

Italia adalah tim yang paling saya nikmati di Euro 2020. Permainan umpan cepat dan tempo tinggi mereka sangat menyenangkan untuk dilihat, terutama dibandingkan dengan Italia lama yang membosankan dan defensif.

Era Mancini

Mancini masuk untuk mengelola negaranya ketika sedang berlutut, setelah gagal lolos ke Piala Dunia terakhir. Dan dia telah menghabiskan tiga tahun terakhir untuk menemukan kembali tim, menciptakan paket kolektif yang lebih besar daripada jumlah bagian-bagiannya.

Setelah mengalahkan Belgia dan Spanyol di fase knock-out, mereka tidak akan terpesona oleh prospek menghadapi Inggris. Tapi mereka akan memperlakukan mereka dengan hormat.

Inggris, sementara itu, telah dilahirkan kembali di bawah Southgate. Sebelum bola ditendang di turnamen ini, saya yakin – benar-benar yakin – bahwa dia bukan orang yang tepat untuk pekerjaan itu. Saya pikir dia tidak tahu apa-apa, jujur ​​saja.

Yang mengejutkan saya, ternyata dia memang memiliki rencana, bukan yang akan saya jalani, tetapi yang pasti berhasil. Enam pemain bertahan dan empat pemain penyerang terdengar salah, terutama mengingat kebijakan itu berarti beberapa pemain yang sangat berbakat tidak masuk lapangan.

Tetapi metodenya telah berhasil, dan bekerja lebih efektif daripada manajer Inggris lainnya sejak Alf Ramsey. Saya pikir Southgate adalah seorang penakut, seorang manajer yang tidak bisa mengambil keputusan tentang apa pun.

Ternyata dia telah mengambil keputusan sejak lama dan tahu persis apa yang dia inginkan. Dia hanya tidak benar-benar memberikan terlalu banyak dalam persiapan untuk turnamen.

Jadi saya akan mengangkat tangan saya dan mengatakan saya salah; sangat salah tentang Gareth. Aku benar-benar salah menilai pria itu. Dan mengingat bahwa dia tampil sebagai pria yang jujur, membumi, dan sangat disukai, saya benar-benar tidak bisa lebih bahagia karena salah.

Inggris mencapai final turnamen besar rata-rata sekali dalam satu abad. (Saya berniat untuk berada di sekitar untuk yang berikutnya ketika saya berusia 104 tahun)

Sebagai sebuah tim, Inggris telah berkembang selama turnamen, dengan penampilan yang sedikit tidak bersemangat di babak penyisihan grup secara bertahap meningkat hingga kemenangan Rabu lalu atas Denmark.

Kontroversi

Sementara kita membahas topik itu, mari kita bahas “GAJAH” di dalam ruangan. Itu tidak pernah menjadi penalti, bukan hanya karena ada dua bola di lapangan tetapi karena kontak dengan Raheem Sterling sangat kecil. Kita semua dapat melihatnya, tapi tidak dengan wasit.

Namun itu tidak berarti Inggris tidak pantas menang, karena memang demikian. Terlepas dari mantra di babak pertama di mana Denmark tampak hidup, Inggris mendominasi permainan. Dan bukankah sudah waktunya Inggris memiliki sedikit keberuntungan turnamen?

Tapi kembali ke pertandingan malam ini. Jadi, siapa yang akan menang? Bagian mana dari Malta yang akan menari di jalanan dan mana yang akan dibiarkan di rumah menjilati luka mereka pada pukul 22.45 (atau mungkin pukul 23.30)?

Yah, maaf, tapi saya tidak punya petunjuk.

Inggris memiliki keunggulan dalam hal ini menjadi pertandingan kandang, dimainkan di lingkungan yang akrab dengan kerumunan partisan yang mendukung mereka.

Italia, di sisi lain, memiliki pengalaman berada di lebih banyak final daripada yang dimiliki Southgate. Jika ada tim di Eropa yang tahu bagaimana mengatasi tekanan pertandingan besar, maka itu adalah Italia.

Mungkin Inggris memiliki keunggulan dalam hal kualitas, dengan skuad yang begitu kuat sehingga Jadon Sancho, Jack Grealish, Marcus Rashford dan Jude Bellingham telah menjadi pemain bagian sejauh ini.

Tapi pelatih Italia telah berhasil di level domestik tertinggi, memenangkan piala dan gelar dengan klub seperti Manchester City dan Inter. Dia telah melewati blok Serie A dan Liga Premier berkali-kali, dan saya pikir itu memberinya keunggulan taktis atas Gareth.

Secara keseluruhan tampaknya menyamakan kedudukan, dengan Italia memiliki keunggulan di satu bidang, Inggris di bidang lain. Saya hanya berharap fakta bahwa kedua tim seimbang tidak berarti mereka akhirnya membatalkan satu sama lain dan permainan berakhir dengan adu penalti.

Siapapun yang menang, mari kita semua ingat bahwa ini hanya permainan sepak bola. Tidak lebih, tidak kurang; tidak begitu penting dalam skema umum.

Cuma bercanda.

Final Austria vs Finlandia akan menjadi ‘hanya permainan’. Inggris vs Italia bermain untuk gelar Champions Eropa memiliki arti penting, terutama bagi kami Malta.

Tidak sebanyak yang akan dilakukan 20 atau 30 tahun yang lalu, benar. Saat itu saya pikir kesenjangan Italia-Inggris jauh lebih menonjol dan mendarah daging, sedangkan sekarang semakin banyak orang yang secara patriotik dan benar menempatkan tim Malta sebagai yang utama.

Tapi itu tetap permainan yang telah ditunggu-tunggu oleh sejumlah besar penggemar sepak bola lokal sepanjang hidup mereka; bentrokan penting yang akan menyebabkan tsunami carcades yang tak terhindarkan ke mana pun ia pergi.

Mari kita berharap itu memenuhi hype dan harapan. Mari berharap ini adalah final yang mengesankan dan dramatis untuk semua alasan yang tepat. Dan mari berharap, dari sudut pandang saya, Inggris berhasil mengakhiri penderitaan selama 55 tahun.

Mereka belum memiliki peluang yang lebih baik sebelumnya dan saya tidak dapat melihat mereka memiliki peluang yang lebih baik lagi di masa mendatang. Bintang-bintang telah sejajar, bebek-bebek semuanya berbaris, dan Inggris hanya 90 menit lagi untuk membebaskan diri dari belenggu kegagalan abadi.

Siapa tahu, setelah malam ini kita mungkin tidak perlu lagi mendengarkan Football’s Coming Home. Setelah malam ini, itu bisa menjadi ratapan sejarah yang tidak relevan yang tidak memiliki tujuan di masa depan.

Saya cukup yakin bahkan komedian Inggris Frank Skinner dan David Baddiel, meskipun tidak diragukan lagi terhibur oleh lonjakan pembayaran royalti yang teratur, akan lebih dari senang jika lagu mereka menjadi usang.

Sakit hati itu sudah berlangsung cukup lama. Tolong biarkan itu berakhir. Kali ini.